Dalil Khatib Memegang Tongkat Saat Khutbah

Dalil Khatib Memegang Tongkat Saat Khutbah

Dalil Khatib Memegang Tongkat Saat Khutbah. Sering kita lihat, dalam prosesi khutbah jumat sang Khatib memegang tongkat saat khutbah, yang mana tongkat itu sebelumnya di berikan oleh bilal sholat jum’at dengan lantunan muroqqinya. Bilal sholat jum’at memberikan tongkat kepada khotib ketika khotib baru mulai menuju ke mimbar untuk memulai khutbahnya.

Selengkapnya tentang muraqqi kunjungi Dalil Muraqqi (Bilal Sholat Jum’at).

Untuk membedah hukum memegang tongkat saat khutbah mari kita simak beberapa dalil berikut ini:

عَنْ سَعِيْدِ بْنِ عَائِدٍ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ اِذَا خَطَبَ فِيْ الْحَرْبِ خَطَبَ عَلَى قَوْسٍ وَاِذَا خَطَبَ فِي الْجُمْعَةِ خَطَبَ عَلَى عَصَا. (رواه ابن ماجة).

Dari Sa’id bin A’idz sesungguhnya Rasulallah Saw ketika berkhutbah di medan perang beliau berkhutbah dengan memegang busur panah, dan ketika berkhutbah dalam sholat Jum’at beliau berkhutbah dengan memegang tongkat. (HR. Ibnu Majah).

عَنْ شُعَيْبِ بْنِ زُرَيْقٍ الطَّائِفِيِّ قَالَ شَهِدْنَا فِيْهَا الْجُمْعَةَ مَعَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَامَ مُتَوَكِّئًا عَلَى عَصَا أَوْ قَوْسٍ. (رواه أبو داود).

Dari Syu’aib bi Zuraiq At-Tha’iy, ia berkata, kami menghadiri Jum’at di suatu tempat bersama Rasulallah Saw, lalu beliau berdiri berpegangan pada sebuah tongkat atau busur panah. (HR. Abu Dawud).

Dari landasan dua Dalil Khatib Memegang Tongkat Saat Khutbah di atas, banyak pendapat pendapat ulama yang tertulis dalam kitabnya, yanga mana kutipan dari isi kitabnya adalah penindaklanjutan dari makna dan pengamalan dari nilai nilai hadist tersebut, berikut ini kami sajikan beberapa pendapat ulama tentang hukum memegang tongkat saat khutbah:

قَالَ الشَّافِعِيُّ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى بَلَغَنَا أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ اِذَا خَطَبَ اِعْتَمَدَ عَلَى عَصَى. وَقَدْ قِيْلَ خَطَبَ مُعْتَمِدًا عَلَى عُنْزَةٍ وَعَلَى قَوْسٍ وَكُلُّ ذَالِكَ اِعْتِمَادًا. أَخْبَرَنَا الرَّبِيْعُ قَالَ أَخْبَرَنَا الشَّافِعِيُّ قَالَ أَخْبَرَنَا اِبْرَاهِيْمُ عَنْ لَيْثٍ عَنْ عَطَاءٍ أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم كَانَ اِذَا خَطَبَ يَعْتَمِدُ عَلَى عُنْزَتِهِ اِعْتِمَادًا.

Imam Syafi’i ra berkata: Telah sampai kepada kami (berita) bahwa ketika Rasulallah Saw berkhutbah, beliau perpegang pada tongkat. Ada yang mengatakan, beliau berkhutbah dengan memegang tongkat pendek dan anak panah. Semua benda-benda itu dijadikan tempat bertumpu (pegangan). Ar-Rabi’ mengabarkan dari Imam Syafi’i dari Ibrahim, dari Laits dari Atha’, bahwa Rasulallah Saw jika berkhutbah memegang tongkat pendeknya untuk dijadikan pegangan. (Al-Umm, Juz 1, Hal 272).

فَاِذَا فَرَغَ الْمُؤَذِّنُ قَامَ مُقْبِلًا عَلَى النَّاسِ بِوَجْهِهِ لَا يَلْتَفِتُ يَمِيْنًا وَلَا شِمَالًا وَيُشْغِلُ يَدَيْهِ بِقَائِمِ السَّيْفِ أَوْ العُنْزَةِ وَالمِنْبَرِ كَيْ لَا يَعْبَثَ بِهِمَا أَوْ يَضَعَ اِحْدَاهُمَا عَلَى الْاَخَرِ.

Apabila muadzin telah selesai (adzan), maka khatib berdiri menghadap jama’ah dengan wajahnya. Tidak boleh menoleh ke kanan dan ke kiri. Dan kedua tangannya memegang pedang yang ditegakkan atau tongkat pendek serta (tangan yang satunya memegang) mimbar. Supaya dia tidak mempermainkan kedua tangannya. (kalau tidak begitu) atau dia menyatukan tangan yang satu dengan yang lain. (Ihya’ Ulum Al-Din, Juz 1, Hal 180).

وَفِي الْحَدِيْثِ دَلِيْلٌ عَلَى أَنَّهُ يُنْدَبُ لِلْخَطِيْبِ الْاِعْتِمَادُ عَلَى سَيْفٍ اَوْ نَحْوِهِ وَقْتَ خُطْبَتِهِ. (سبل السلام)

Hadist mejelaskan tentang kesunnahan khatib memegang pedang atau semisal (tongkat) pada waktu menyampaikan khutbahnya. (Imam Shan’ani, Subulus Salam, Juz 2, Hal 59).

Dalil Khatib Memegang Tongkat Saat Khutbah


وَأَنْ يَعْتَمِدَ الْخَطِيْبُ عَلَى نَحْنِ عَصَا اَوْ سَيْفٍ اَوْ قَوْسٍ بِيَسَارِهِ لِلاِتِّبَاعِ, وَحِكْمَتُهُ أَنَّ هَذَا الدِّيْنَ, بِالسِّلَاحِ, وَتَكُوْنُ يُمْنَاهُ مَشْغُوْلَةَ بِالْمِنْبَرِ اِنْ لَمْ يَكُنْ فِيْهِ نَجَاسَةٌ كَعَاجٍ اَوْ ذَرْكِ طَيْرٍ. فَاِنْ لَمْ يَجِدْ شَيْئًا مِنْ ذَلِكَ جَمَلَ الْيُمْنَى عَلَى الْيُسْرَى تَحْتَ صَدْرِهِ.

Dan hendaklah (disunnahkan) khotib memegang pada seumpama tongkat atau pedang atau gendewa dengan tangan kirinya karena mengikuti cara berkhutbah Nabi saw,... dan hikmahnya adalah sesungguhnya agama ini telah tegak dengan bantuan senjata, .... dan tangan kanannya hendaknya disibukkan (ditempatkan berada) pada sisi mimbar, jika pada mimbar tersebut tidak terdapat najis seperti gading atau kotoran buruh. Jika khatib tidak mendapat sesuatu (persyaratan diatas) tersebut, maka dia hendaknya menjadikan (menempatkan posisi) tangan kanannya diatas tangan kirinya di bawah dadanya. (Al-Hawasyil Madaniyah Juz 2 Hal 44).

Melihat kutipan kutipan kitab ulama di atas, sangat jelas kesunnahan memegang tongkat bagi khotib saat berkhutbah, dengan berlandaskan dalil dalil yang kuat, dan penjabaran dari ulama ulama di atas cukuplah untuk menjadi pijakan bagi umat islam untuk mengamalkannya, demikianlah pembahasan kami tentang Dalil Khatib Memegang Tongkat Saat Khutbah, semoga bermanfa’at dan bisa di amalkan. Wallahualam.



Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel